Kompas.com - Diperbarui 18/08/2022, 21:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comGadai adalah istilah yang sering kita dengar dalam kehidupan sehari-hari. Arti gadai adalah sesuatu yang berkaitan dengan pinjaman dana atau sebagai jaminan.

Secara sederhana, pengertian gadai adalah suatu hak yang diperoleh atas suatu benda bergerak, yang digunakan sebagai jaminan atas pinjaman yang diberikan oleh penerima gadai.

Sedangkan benda bergerak dalam gadai adalah benda yang dapat dipindahkan, bukan benda tetap seperti tanah atau bangunan.

Dengan kata lain, gadai adalah transaksi utang piutang dengan sistem jaminan. Sedangkan pihak atau lembaga yang menjalankan usaha utang piutang dengan jaminan disebut pergadaian.

Baca juga: Harga Gas Elpiji 12 Kilogram Naik, Masyakat Beralih ke Gas 3 Kilogram

Bagi sebagian masyarakat, gadai barang bisa menjadi solusi agar mendapatkan pendanaan (uang tunai) dalam waktu yang singkat. Umumnya, barang yang bisa digadaikan adalah barang-barang bernilai ekonomis.

Dalam praktiknya di Indonesia, gadai adalah terbagi ke dalam dua macam. Yaitu gadai konvensional dan gadai syariah.

Apa yang dimaksud dengan gadai syariah?

Dikutip dari laman sikapiuangmu.ojk.go.id, transaksi hukum gadai dalam fikih Islam disebut rahn. Kata rahn diambil dari bahasa Arab yang artinya tetap dan berkelanjutan.

Adapun dalam istilah syariah sebagaimana dijelaskan para ulama, rahn adalah menjadikan harta benda sebagai jaminan utang untuk dilunasi dengan jaminan tersebut ketika tidak mampu melunasinya.

Baca juga: Belajar Bisnis dari Kisah 3 UMKM Penyabet Gelar Juara “#ONPreneurship Mencari Jagoan Lokal Sehat”

Sistem transaksi utang piutang dengan gadai adalah diperbolehkan dalam Islam karena ada dalil-dalil dari Al-Qur’an, Sunnah, dan ijtihad yang menjadi landasan. Jadi, Anda tidak perlu ragu lagi dalam bertransaksi gadai syariah (rahn).

Ayat Al-Qur’an yang dapat dijadikan dasar hukum perjanjian gadai adalah Q.S. Al-Baqarah ayat 282 dan 283. Dewan Syariah Nasional - Majelis Ulama Indonesia (DSN - MUI) juga sudah mengeluarkan beberapa fatwa yang dijadikan rujukan dalam gadai syariah (rahn), yaitu:

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.