KPPU Buka Peluang Usut Dugaan Pengaturan Harga TBS Kelapa Sawit yang Anjlok

Kompas.com - 26/04/2022, 21:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) membuka peluang untuk mengusut dugaan pengaturan harga pembelian tandan buah segar (TBS) kelapa sawit yang akhir-akhir ini anjlok.

Wakil Ketua KPPU Guntur Syahputra Saragih mengatakan, jika memang ditemukan adanya indikasi pengaturan harga pembelian TBS kelapa sawit oleh para pelaku usaha, KPPU maka dapat melakukan penelusuran.

"Bisa masuk juga, jika memang pelaku usaha ada berkartel untuk membeli TBS. Di pasar persaingan ada monopsoni, dan pelaku usaha dilarang untuk melakukan hal pembelian. Jadi jika memang dilakukan bersama-sama antara sesama pesaing untuk melakukan pengaturan harga, tentu (KPPU) bisa masuk," ujarnya ditemui di Kantor KPPU, Jakarta, Selasa (26/4/2022).

Baca juga: Jokowi Keluarkan Larangan Ekspor Minyak Goreng, Ini Respon Pengusaha Kelapa Sawit

Menurut Guntur, KPPU bisa mengambil inisiatif untuk melakukan penyelidikan tanpa perlu adanya laporan dari masyarakat. Oleh sebab itu, pihaknya akan terus melihat perkembangan dari persoalan harga TBS kelapa sawit, sehingga jika ada indikasi permainan harga, KPPU bisa langsung melakukan penyelidikan.

"Kami lihat perkembangannya yah. Kami belum terbitkan penugasan untuk itu, namun semua hal itu bisa saja terjadi," kata dia.

Sebelumnya, Ketua Umum DPP Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) Gulat ME Manurung mengatakan, kondisi petani kelapa sawit pasca-pelarangan ekspor bahan baku minyak goreng, nasib petani sawit merugi.

Baca juga: Pengusaha Sawit Beberkan Kejanggalan Penetapan Tersangka Korupsi Migor

Menurutnya, pasca-kebijakan larangan ekspor bahan baku minyak goreng dan minyak goreng kementerian terkait seharusnya sudah mengantisipasi dampaknya pada harga TBS. Kini harga TBS kelapa sawit pun menjadi anjlok hingga 60 persen di saat para petani akan menyambut Lebaran.

"Sangat disayangkan sekali 'tidak satupun kementerian terkait yang meluruskan pasca Pidato Presiden Jokowi' inilah roh permasalahannya. Sehingga terjadilah seperti saat ini, harga TBS kami jatuh ambruk sampai 60 persen, dipermainkan," kata Gulat kepada Kompas.com, Selasa (26/4/2022).

Baca juga: Gurita Bisnis Martua Sitorus, Raja Sawit RI yang Perusahaannya Terseret Korupsi CPO

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.