Siap–siap, Sentimen Kenaikan Suku Bunga The Fed Bikin IHSG Bergejolak

Kompas.com - 05/05/2022, 13:00 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Federal Reserve atau The Fed baru saja menaikkan suku bunga acuannya sebesar 50 basis poin yang diumumkan pada Kamis (5/5/2022) dini hari waktu Indonesia. Keputusan The Fed menaikkan suku bunga acuan adalah sebagai upaya untuk menekan laju inflasi yang merupakan tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

Kebijakan tersebut juga direspons dengan kanaikan bursa saham Amerika Serikat atau Wall Street dengan kenaikan tertinggi pada indeks Nasdaq Komposit diatas 3 persen. Kenaikan juga terjadi pada pasar aset kripto dengan Bitcoin (BTC) melonjak 6 persen melampaui harga 40.000 dollar AS per keping.

Head of Investment Information Mirae Asset Sekuritas Roger MM menjelaskan, pasar domestik telah memprediksi kenaikan suku bunga The Fed sebagai upaya meredam kenaikan inflasi AS yang cukup tinggi. Roger menilai Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akan turun di awal–awal sesi seiring potensi Bank Indonesia yang dinilai juga akan menaikkan suku bunganya.

“Untuk pasar Indonesia diprediksi akan terjadi pelemahan sesaat karena efek kenaikan suku bunga ini akan meningkatkan beban termasuk kemungkinan Bank Indonesia juga ikut menaikkan BI rate 7DRR ke depannya,” kata Roger kepada Kompas.com, Jumat (5/5/2022).

Baca juga: 45 Kapal Tambahan Disiapkan untuk Antisipasi Kepadatan Arus Balik di Pelabuhan Bakauheni

Roger bilang, karena saat ini tengah berlangsung earning season atau laporan pendapatan kuartalan di awal tahun 2022, ada potensi terjadinya euphoria pasar. Euphoria pasar ini terjadi karena beberapa emiten big caps mencatatkan pendapatan yang fantastis selama kuartal I-2022.

“Kita tahu bahwa banyak big cap yang mencatatkan laba superior, seperti ASII BMRI UNTR serta BBRI, pada kuartal I tahun 2022 maka ada kemungkinan market masih dilanda euphoria,” jelas Roger.

Hal senada disampaikan Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus. Menurut Maximilianus, kenaikkan suku bunga The Fed 50 bps bukanlah sesuatu yang mustahil untuk terjadi.

Kebijakan tersebut juga dinilai akan berdampak secara global, termasuk di Tanah Air. Namun, sisi positifnya, kebijakan moneter The Fed dan Bank Indonesia seiring sejalan.

“Stabilitas pasar pasti bergejolak, volatilitas pasti meningkat ketika pembukaan perdagangan Bursa Efek. Oleh sebab itu, Bank Indonesia pun pasti akan bereaksi dengan menaikkan tingkat suku bunga alih alih menggunakan inflasi sebagai alasannya,” kata Maximilianus.

Baca juga: Harga Bitcoin Melonjak 6 Persen Usai The Fed Umumkan Kenaikan Suku Bunga

Maximilianus menjelaskan inflasi di Indonesia diprediksi di atas 3 persen karena adanya Lebaran. Bank Indonesia dinilai bakal menaikkan suku bunganya di tengah kekhawatiran akan potensi outflow.

“Inflasi yang tinggi dan kenaikkan tingkat suku bunga The Fed sebanyak 50 bps akan menjadi alasan bagi Bank Indonesia menaikkan tingkat suku bunga, meskipun melihat capital inflow yang ada ke dalam pasar keuangan kita akan membuat Bank Indonesia mempertimbangkan dengan masak sebelum menaikkan tingkat suku bunga,” ujar dia.

Di sisi lain, spread premium tingkat suku bunga antar negara juga akan menjadi perhatian Bank Indonesia untuk menjaga, gar jangan sampai terjadi capital outflow.

“Apabila Bank Indonesia tidak melakukan apa-apa, mungkin pasar akan kecewa dan berimbas negatif terhadap pasar saham khususnya obligasi. Koreksi mungkin terjadi di awal perdagangan nanti, Tapi semoga fundamental ekonomi kita menjaga koreksi tersebut,” kata  Maximilianus.

Baca juga: KKP ke Penyelundup Benih Lobster: Sudah, Tobat Saja...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.