Akhiri Tren Surplus, APBN Oktober 2022 Defisit Rp 169,5 Triliun

Kompas.com - 24/11/2022, 17:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat kinerja anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) pada Oktober 2022 mengalami defisit sebesar Rp 169,5 triliun atau setara dengan 0,91 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

Realisasi itu sekaligus mengakhiri tren kinerja APBN surplus sembilan bulan berturut sepanjang Januari-September 2022.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, defisit terjadi karena realisasi pendapatan negara lebih rendah dibandingkan belanja negara.

Baca juga: Negara Punya Aset Rp 11.454 Triliun, Sri Mulyani Minta Dimanfaatkan, Bukan Jadi Tempat Tuyul

Pada Oktober 2022, pendatapan negara tercatat Rp 2.181,6 triliun atau tumbuh 44,5 persen (year on year/yoy), lebih rendah dari belanja negara mencapai Rp 2.351,1 triliun atau tumbuh 14,2 persen (yoy).

Meski demikian, bendahara negara itu mengklaim realisasi defisit tersebut menandakan bahwa pengelolaan APBN telah optimal sebagai shock absorber atau penahan guncangan di tengah gejolak ekonomi global.

"Jadi sampai Oktober 2022 defisitnya di Rp 169,5 triliun atau 0,91 persen dari PDB, masih jauh lebih rendah dari (target dalam) Perpres 98," ujarnya dalam konferensi pers APBN KiTa, Kamis (24/11/2022).

Adapun berdasarkan outlook pemerintah, realisasi defisit hingga akhir tahun diperkirakan mencapai Rp 732,2 triliun atau 3,92 persen terhadap PDB.

Baca juga: Sri Mulyani Pastikan Provinsi Baru di Papua Dapat Alokasi Dana APBN 2023


Sementara itu, keseimbangan primer hingga Oktober 2022 tercatat mencapai Rp 146,4 triliun atau turun 154,95 persen (yoy). Sedangkan realisasi pembiayaan anggaran Rp 439,9 triliun atau turun 27,7 persen (yoy) dan terdapat sisa lebih pembiayaan anggaran (SiLPA) mencapai Rp 270,4 triliun.

Sri Mulyani mengatakan, pemerintah akan memanfaatkan SiLPA sebagai bantalan fiskal menghadapi ketidakpastian di tahun depan. Pemanfaatan SILPA juga sebagai salah satu strategi dalam melaksanakan upaya konsolidasi untuk menyehatkan kondisi keuangan negara.

"Jadi kalau lihat SiLPA agak besar, itu memang by design kita mencoba untuk mengelola risiko untuk tahun anggaran selanjutnya," kata dia.

Baca juga: Kala Sri Mulyani Foto Bareng PM Inggris dan Kanselir Jerman, Tapi Malah Banjir Komentar Soal Presiden

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.