Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengaruh Inflasi Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Lengkap

Kompas.com - 17/03/2024, 11:50 WIB
Muhammad Idris

Penulis

KOMPAS.com - Pengaruh inflasi terhadap pertumbuhan ekonomi bisa dibilang sangat signifikan. Ini karena inflasi dan pertumbuhan ekonomi saling berkaitan erat.

Jika tingkat inflasi tinggi maka bisa mengakibatlan melambatnya pertumbuhan ekonomi. Sebaliknya inflasi yang relatif rendah dan terkontrol malah bisa mendorong terciptanya pertumbuhan ekonomi.

Adanya inflasi juga dapat menyebabkan perubahan nilai mata uang suatu negara, lalu bisa membuat perubahan pada permintaan dan penawaran akan barang dan jasa di suatu negara atau wilayah.

Dampak inflasi secara umum yakni menurunnya kesejahteraan masyarakat dan stabilitas perekonomian suatu negara. Saat ini, inflasi masih menjadi permasalahan ekonomi yang dihindari setiap negara di dunia. Inflasi berpengaruh dalam menentukan harga-harga barang maupun jasa di pasar secara keseluruhan.

Baca juga: Inflasi Ringan Berkisar antara Berapa Persen?

Pengaruh inflasi terhadap pertumbuhan ekonomi

Hingga saat ini, ada banyak jurnal pengaruh inflasi terhadap pertumbuhan ekonomi. Inflasi memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

Meskipun beberapa tingkat inflasi dianggap normal dan bahkan diinginkan dalam perekonomian yang sehat, tingkat inflasi yang tinggi atau tidak stabil dapat memiliki dampak negatif yang serius.

Berikut adalah beberapa pengaruh inflasi terhadap pertumbuhan ekonomi sebagaimana dirangkum dari berbagai jurnal:

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Inflasi Tahunan dan Bulanan

1. Pengurangan daya beli

Inflasi yang tinggi dapat mengurangi daya beli uang, karena harga barang dan jasa naik lebih cepat daripada pendapatan. Ini dapat mengurangi konsumsi dan investasi, yang pada gilirannya dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi.

2. Ketidakpastian ekonomi

Pengaruh inflasi terhadap pertumbuhan ekonomi yang tinggi atau tidak stabil dapat menciptakan ketidakpastian di pasar. Hal ini membuat konsumen dan bisnis enggan untuk membuat keputusan pembelian besar atau investasi jangka panjang, karena mereka sulit memprediksi nilai uang di masa depan.

3. Distorsi pasar

Inflasi yang tinggi dapat menciptakan distorsi dalam alokasi sumber daya ekonomi. Misalnya, orang mungkin cenderung mengalokasikan lebih banyak waktu dan uang untuk mencari peluang investasi yang menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada hanya menyimpan uang dalam bentuk tabungan atau deposito.

4. Penurunan investasi produktif

Inflasi yang tinggi atau tidak stabil dapat mengurangi investasi produktif dalam perekonomian. Hal ini karena investor cenderung memilih aset atau investasi yang memberikan pengembalian yang tinggi secara nominal, bahkan jika pengembalian riilnya tidak sebanding setelah mempertimbangkan tingkat inflasi.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com