Perusahaan asal China Dominasi Penghimpunan Dana Lewat IPO di Bursa Global

Kompas.com - 15/07/2020, 18:50 WIB
Ilustrasi pergerakan harga saham THINKSTOCKSIlustrasi pergerakan harga saham

JAKARTA, KOMPAS.com - Penghimpunan dana melalui penawaran saham perdana atau initial public offering ( IPO) secara global sepanjang paruh pertama tahun ini masih didominasi oleh perusahaan-perusahaan di kawasan Asia.

Dari jumlah itu, sebagian besar disumbang oleh listing yang dilakukan perusahaan asal China.

Sejumlah perusahaan China melakukan IPO dengan menghimpun dana jumbo pada kuartal II. Perusahaan asal Negeri Panda tersebut lebih agresif melakukan pencarian dana di pasar modal dibandingkan negara lain karena China lebih dulu membuka aktivitas ekonomi dari kebijakan lockdown akibat pandemi Covid-19.

Berdasarkan data yang dihimpun Bloomberg, total penghimpunan dana dari IPO secara global mencapai 93,9 miliar dollar AS sepanjang semester I 2020.

Baca juga: Pakar Hukum: Pembentukan dan IPO Subholding Pertamina Tak Langgar UU

Perusahaan Asia berhasil mengumpulkan dana sebesar 46,2 miliar dollar AS atau 49 persen dari total penghimpunan dana IPO tersebut. Capaian itu merupakan pangsa pasar tertinggi semester pertama yang pernah dicatatkan kawasan Asia dalam satu dekade terakhir.

Kenneth Chow, Kepala Equity Capital Markets Asia Citigroup menilai, tingginya pendanaan yang diperoleh perusahaan Asia dari aksi IPO secara global sejalan dengan respon yang diberikan terhadap Covid-19 dan kebijakan yang diambil untuk menghadapinya cukup membantu alam mendukung kepercayaan investor.

“Kami melihat sejumlah perusahaan perawatan kesehatan dan bioteknologi listing di Hong Kong. Valuasinya bergerak naik sehingga itu berdampak ke market," kata Chow seperti dikutip Bloomberg, Rabu (15/7/2020).

Diuntungkan Pandemi

Perusahaan biotek merupakan satu-satunya perusahaan yang berhasil menyelesaikan IPO ketika pasar saham merosot tajam pada bulan Maret. Sektor ini tumbuh di saat pandemi Covid-19 karena memperoleh permintaan pasar sangat tinggi untuk perawatan kesehatan.

Meningkatkan pangsa Asia dari volume listing global juga merupakan bukti bahwa perusahaan-perusahaan Eropa dan AS mengalami penurunan penghimpunan dana dari pasar modal dibandingkan tahun lalu.

Data Bloomberg menunjukkan, hasil dana IPO perusahaan Eropa merosot 50 persen pada paruh pertama tahun ini dan perusahaan-perusahaan Amerika turun 13 persen. Sebaliknya, perusahaan Asia mencapai kenaikan sebesar 54 persen.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sambut HUT RI, Pemerintah Beri Cashback Belanja Online hingga Rp 750.000

Sambut HUT RI, Pemerintah Beri Cashback Belanja Online hingga Rp 750.000

Spend Smart
Kemenparekraf Perkirakan Jumlah Wisatawan Tahun Ini Maksimal 4 Juta Orang

Kemenparekraf Perkirakan Jumlah Wisatawan Tahun Ini Maksimal 4 Juta Orang

Whats New
Aturan Resmi Terbit, Gaji Ke-13 PNS Segera Cair

Aturan Resmi Terbit, Gaji Ke-13 PNS Segera Cair

Whats New
Rencana Penggabungan BUMN Penerbangan dan Pariwisata Dinilai Akan Merugikan Maskapai

Rencana Penggabungan BUMN Penerbangan dan Pariwisata Dinilai Akan Merugikan Maskapai

Whats New
7 Istilah Pasar Saham Paling Dasar yang Perlu Diketahui (3)

7 Istilah Pasar Saham Paling Dasar yang Perlu Diketahui (3)

Spend Smart
Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 ke 40 Juta Penduduk di Awal 2021

Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 ke 40 Juta Penduduk di Awal 2021

Whats New
Ada Pandemi Covid-19,  JD.ID Catat Kenaikan Transaksi hampir 50 Persen

Ada Pandemi Covid-19, JD.ID Catat Kenaikan Transaksi hampir 50 Persen

Whats New
Tangkal Kampanye Negatif Sawit, Pemerintah Akan Bentuk Tim Khusus

Tangkal Kampanye Negatif Sawit, Pemerintah Akan Bentuk Tim Khusus

Whats New
Sejak Kampanye Bangga Buatan Indonesia Digulirkan, 1,1 Juta UMKM Sudah Go Digital

Sejak Kampanye Bangga Buatan Indonesia Digulirkan, 1,1 Juta UMKM Sudah Go Digital

Whats New
Janji Pemerintah: 2,1 Juta Korban PHK Diprioritaskan Jadi Peserta Kartu Prakerja

Janji Pemerintah: 2,1 Juta Korban PHK Diprioritaskan Jadi Peserta Kartu Prakerja

Work Smart
Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional, Ini Respons Kemenhub

Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional, Ini Respons Kemenhub

Whats New
Disinggung Jokowi, Ini Kerugian Banyaknya Bandara Internasional di Indonesia

Disinggung Jokowi, Ini Kerugian Banyaknya Bandara Internasional di Indonesia

Whats New
Banyak Kasus Pencurian Data, Ini Komentar JD.ID

Banyak Kasus Pencurian Data, Ini Komentar JD.ID

Whats New
Pengusaha: Kami Ingin Industri Smelter Sinergi dengan Industri Hilir

Pengusaha: Kami Ingin Industri Smelter Sinergi dengan Industri Hilir

Whats New
Interelasi Sektor Jasa Keuangan dan Peran OJK

Interelasi Sektor Jasa Keuangan dan Peran OJK

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X