Kiprah Wirausaha Desa Mereguk Manisnya Pasar Wisata

Kompas.com - 06/10/2020, 13:37 WIB
Salah satu pertunjukan seni yang ditampilkan di tempat wisata di tengah perbukitan bernama Desa Wisata Srikeminut di Yogyakarta. dok. Desa Wisata SrikeminutSalah satu pertunjukan seni yang ditampilkan di tempat wisata di tengah perbukitan bernama Desa Wisata Srikeminut di Yogyakarta.

Oleh: Frangky Selamat & Hetty Karunia Tunjungsari

PADA acara peluncuran virtual Bangga Buatan Indonesia Kemendag pada Rabu (16/9/2020), seperti diwartakan Kompas.com, Menteri Koperasi dan UKM mengemukakan harapannya agar UKM dapat memanfaatkan hasil riset dan SDM unggul untuk pengembangan produk sehingga produk UKM tidak cuma keripik, akik dan batik, tetapi juga produk dengan nilai ekonomi yang lebih besar.

Hasil produksi UKM atau yang diperluas menjadi UMKM, memang banyak berkisar pada produk-produk tersebut. Dengan segala keterbatasannya seperti kemampuan SDM yang minim dan pengelolaan yang tradisional, keberadaan UMKM saat ini sebenarnya sudah cukup lumayan walau belum dapat disebut telah maksimal.

Di balik produk-produk yang tampak seperti tidak bernilai ekonomi besar, keberadaannya telah mewarnai pasar wisata di Indonesia. Pasar wisata yang dimaksud adalah pembeli dari para wisatawan yang mengunjungi berbagai destinasi wisata.

Baca juga: Anjlok 89,22 Persen, Kunjungan Wisman Agustus Cuma 165.000 Orang

Ukuran pasar wisata

Menyoal ukuran pasar wisata di Indonesia memang patut menjadi perhatian. Jika mengacu pada data BPS, pada tahun 2019 terdapat 16,11 juta wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia, naik 1,88 persen dibandingkan tahun 2018 yang berjumlah 15,81 juta.

Sementara untuk wisatawan domestik diukur berdasarkan jumlah perjalanan yang mencapai 275 juta kali perjalanan, menurun dibandingkan tahun 2018 yang mencapai 303,4 juta kali perjalanan.

Sekalipun demikian, masih jumlah yang cukup besar, bukan? Sebuah peluang pasar untuk menghadirkan berbagai produk untuk para wisatawan lokal dan mancanegara.

Bagaimana dengan tahun 2020 ini?

Walau tahun 2020 belum berakhir, namun data BPS memperlihatkan sejumlah hal yang menarik. Pada semester I (Januari-Juni 2020) jumlah wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia mencapai 3,09 juta atau turun 59,96 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2019 yang mencapai 7,72 juta wisatawan.

Pada Juni 2020, jumlah kunjungan anjlok 88,82 persen dibandingkan Juni 2019. Jika dibandingkan dengan Mei 2020, turun 2,06 persen.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X