Garap Pasar 5G Indonesia, Ini Strategi Huawei

Kompas.com - 15/01/2021, 12:13 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan teknologi asal China, Huawei menyatakan telah menyiapkan strategi untuk menggarap pasar internet 5G di Indonesia. Strategi pertama, dengan meningkatkan pemahaman masyarakat terkait 5G.

"Strategi kami saat adopsi teknologi baru yaitu meningkatkan pemahaman manfaat 5G hingga dampaknya pada perngembangan ekonomi digital," ujar Direktur Nasional ICT Strategi dan Marketing Huawei Indonesia Muhamad Rosidi dalam diskusi virtual, Kamis (15/1/2021).

Dia mengatakan, literasi terhadap teknologi baru menjadi hal penting untuk membuat masyarakat bisa menerima perkembangaan yang ada, sekaligus mendorong terjadinya permintaan.

Baca juga: Huawei Minta Ketemu PM Inggris soal Proyek 5G, Kenapa?

Menurut Rosidi, sejak 2018 Huawei Indonesia telah memberikan edukasi kepada masyarakat mengenai 5G. Ini dilakukan dengan menggandeng akademisi maupun instansi-intansi pemerintahan dan swasta.

"Kami lakukan literasi, menggelar road show supaya masyarakat memahami penggunaan 5G dan benefit-nya," kata dia.

Rosidi mengatakan, sebagai perusahaan yang dikenal dengan pengembangan 5G, Huawei tentu akan membantu percepatan infrastruktur digital di Indonesia. Hanya saja, hal itu perlu dilakukan bertahap sebab lebih dulu dibutuhkan peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) terkait 5G.

"Indonesia itu bertahap, capital development menjadi bagian yang tidak terelakkan, penetrasi dan pemahaman terhadap adopsi 5G," ungkapnya.

Upaya pun dilakukan Huawei, diantaranya pada tahun lalu bekerja sama dangan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menggelar pelatihan untuk 400 pegawai meliputi 5G, Cloud, Big Data, dan Kecerdasan Artifisial (AI).

Di tahun 2020, perusahaan juga berkolaborasi dengan Kantor Staf Kepresidenan (KSP) untuk 100.000 SDM di Indonesia melalui pendidikan vokasi. Kerja sama berdurasi lima tahun ini diharapkan menciptakan SDM Indonesia di bidang IT yang bertaraf internasional.

Adapun strategi kedua yakni membangun eksosistem pengembangan 5G dengan menggandeng operator seluler dalam negeri.

Perusahaan melakukan kolaborasi dengan Telkomsel dalam pengembangan jaringan 5G di Indonesia. Percobaan pertama dilakukan saat Asian Games 2018, kemudian pada event Mobile World Congress 2019 (MWC) 2019.

Selain itu kerja sama dengan XL Axiata dalam pembangunan jaringan simplified transport dengan solusi Optical Networking 2.0. Jaringan ini diyakini bakal meningkatkan kualitas layanan yang mendukung 5G.

Rosidi menekankan, pemahaman masyarakat dan SDM yang kompeten menjadi bagian penting dalam ekosistem internet 5G. Termasuk pula dalam kesiapan infrastruktur jaringannya.

Oleh sebab itu, dia memperkirakan adopsi 5G di Indonesia dimungkinkan paling cepat 2022 mendatang, mengingat masih ada beberapa persiapan yang harus dilakukan.

"Jadi bicara 5G tidak berarti hanya bertumpu pada teknologi itu sendiri, melainkan ekosistemnya sudah terbentuk apa belum? Jadi pemahaman hingga infrastruktur menjadi bagian dari ekosistem. Bagaimana bisnis mau diadopsi kalau masyarakatnya tidak tahu mengenai 5G," pungkas Rosidi.

Baca juga: Hanya 3 Operator yang Dapat Frekuensi 5G, Bagaimana Rekomendasi Saham Perusahaan Telko?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.