Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

10 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Membeli Aset Kripto

Kompas.com - 15/05/2021, 20:42 WIB
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Editor


JAKARTA, KOMPAS.com - Aset kripto semakin menjangkau audiens yang lebih luas.

Harga yang meroket tentu menggoda pendatang baru, tetapi mereka harus menyadari risikonya sebelum terjun.

Melansir CoinDesk, jika Anda baru saja mulai memperhatikan aset kripto dan bertanya-tanya apakah akan berinvestasi, berikut 10 hal yang perlu Anda ketahui sebelum membeli apa pun.

Baca juga: Pertimbangkan 3 Hal Penting Ini Sebelum Investasi Kripto

1. Jangan memasukkan lebih dari yang Anda mampu

Aaset kripto lebih berisiko dari banyak investasi lainnya. Tidak ada jaminan selain volatilitas.

Terlebih, aset kripto tidak diatur dalam banyak kasus. Tidak ada asuransi untuk barang-barang ini.

Harga aset kripto berayun liar dari menit ke menit, telah mengalami koreksi yang menyakitkan juga berlarut-larut dan hampir pasti akan terjadi lagi.

Bitcoin, aset kripto pertama yang sudah ada selama lebih dari satu dekade dan sangat kecil kemungkinannya untuk menghilang dibanding kebanyakan koin lainnya, juga tidak bebas risiko.

Karenanya, jangan mempertaruhkan tabungan hidup Anda pada aset kripto koin apa pun.

Baca juga: Mengenal Shiba Inu, Aset Kripto yang Diciptakan Untuk Saingi Dogecoin

2. Riset secara menyeluruh

Sebelum Anda menginvestasikan sejumlah besar uang dalam aset kripto apa pun, habiskan berjam-jam untuk meneliti teknologi.

Sehingga, Anda memahami proposisi nilai dan risikonya.

Mengintai di forum komunitas dan milis pengembang, dengarkan podcast, pinjam buku dari perpustakaan, tidak hanya tentang aset kripto tetapi bidang terkait seperti kriptografi, teori permainan, dan ekonomi.

Bahkan, jika Anda yakin, carilah orang yang skeptis dan pertimbangkan juga argumen mereka.

Ingat kata filsuf Inggris John Stuart Mill: "Dia yang hanya mengetahui kasusnya sendiri tahu sedikit tentang itu".

Setelah Anda merasa telah meneliti segala sesuatu yang perlu diketahui, lakukan lebih banyak pekerjaan. Anda mungkin belum selesai.

Baca juga: Mau Investasi Aset Kripto? Simak Dulu Tiga Hal Penting Ini

3. Tahan takut kehilangan

Jika satu-satunya alasan Anda berinvestasi pada sesuatu adalah untuk menghindari kehilangan, satu-satunya hal yang tidak akan Anda lewatkan adalah kehilangan segalanya.

Fear of missing out (FOMO) adalah cara yang pasti untuk menghancurkan kekayaan apa pun, yang mungkin telah Anda kumpulkan selama bertahun-tahun.

Masalahnya adalah itu reaksi naluriah terhadap sesuatu yang harus diteliti terlebih dahulu.

Trading berdasarkan naluri Anda akan dengan cepat menyebabkan sakit perut.

Baca juga: Selain OJK, Otoritas Internasional Juga Wanti-wanti soal Investasi Aset Kripto

Ketahui apa yang Anda beli. Benar-benar tahu itu. Menggunakan aplikasi perdagangan dan melihat mata uang naik 30 persen atau lebih selama 24 jam terakhir bukanlah penelitian.

Bisa jadi Anda adalah orang yang tidak beruntung karena menjual aset kripto yang jatuh.

Setiap aset kripto memiliki pemompa, bahkan Bitcoin. Jangan menyerah pada tekanan teman. Ini bukan sekolah menengah.

Pikirkan sendiri dan evaluasi kasus untuk investasi pada manfaatnya.

Baca juga: Soal Besaran Pajak Kripto, Ini Usulan Tokocrypto dan Indodax

4. Jika kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu

Sama seperti Wall Street, kripto penuh dengan penipu.

Ada lebih dari cukup orang yang menjanjikan proyek mereka akan menjadi orang yang menyalip Bitcoin.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Diperintah Jokowi Akusisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Diperintah Jokowi Akusisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Whats New
OJK: Kredit Macet 15 'Fintech Lending' di Atas 5 Persen

OJK: Kredit Macet 15 "Fintech Lending" di Atas 5 Persen

Whats New
Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Whats New
Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Whats New
Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Whats New
Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk 'Subholding Company' Anak Usaha

Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk "Subholding Company" Anak Usaha

Whats New
Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Whats New
Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Whats New
Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Whats New
Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Whats New
80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

Whats New
Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Whats New
Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Whats New
Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Whats New
Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com