Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kuartal I-2021, Generali Indonesia Catatkan Premi Rp 878 Miliar

Kompas.com - 16/06/2021, 20:25 WIB
Yohana Artha Uly,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia (Generali Indonesia) mencatatkan peningkatan premi di awal tahun 2021, meski di tengah masa pandemi Covid-19.

Pada kuartal I-2021 pendapatan premi perseroan sebesar Rp 878 miliar.

Nilai itu naik sekitar 13,2 persen dari realisasi premi pada kuartal I-2020 yang sebesar Rp 762 miliar.

Baca juga: Generali Bayar Klaim Terkait Covid-19 Senilai Rp 121 Miliar

"Premi kami mencapai Rp 878 miliar di kuartal I-2021. Sementara premi lanjutan kami very strong, atau 101 persen persen dibandingkan kuartal sama tahun sebelumnya," ujar CEO Generali Indonesia Edy Tuhirman dalam konferensi pers virtual, Rabu (16/6/2021).

Pada periode yang sama, perseroan juga telah membayarkan klaim lebih dari Rp 200 miliar.

Di sisi lain, aset perusahaan tumbuh stabil yang kini senilai Rp 7,7 triliun.

Sementara komposisi produk antara unit link dan tradisional dinilai baik dengan porsi masing-masing sebesar 51 persen dan 49 persen.

"Kanal keagenan menjadi distribusi andalan dan berkontribusi 56 persen di kuartal I-2021," kata Edy.

Baca juga: Generali Luncurkan Fitur Tebus Obat Melalui Aplikasi

Menurut Edy, kinerja itu tak lepas dari upaya perseroan yang terus fokus melakukan pengembangan digitalisasi berbagai layanan untuk merespon perubahan perilaku nasabah saat ini, sekaligus untuk kesiapan masa depan ketika pandemi Covid-19 berakhir.

Pada nasabah Generali melakukan digitalisasi layanan, diversifikasi produk, dan optimasi ekosistem digital.

Sedangkan bagi agen atau distributor dilakukan transformasi pahygital, ekspansi sayap pemasaran dengan mitra potensial, serta upskill dan reskill bagi para agen.

"Kami akan terus mendigitalkan layanan kami bagi nasabah, karena pandemi ini kan belum juga selesai, mungkin tahun depan atau bahkan 3 tahun lagi. Kalau pun selesai kebiasaan saat ini pasti enggak gampang berganti ke kondisi normal seperti fulu, sehingga digital adalah bagian yang kami terus lakukan," jelas Edy.

Adapun sepanjang 2020, perseroan mencatatkan laba sebelum pajak sebesar Rp 263 miliar atau naik 145 persen dari tahun lalu.

Baca juga: Generali Bayar Klaim terkait Covid-19 Senilai Rp 59,3 Miliar

Serta rasio solvabilitas risk based capital (RBC) kita juga naik mencapai 423 persen atau di atas ketentuan minimum dari pemerintah yakni 120 persen.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Masihkah Indramayu Jadi Lumbung Pangan Nasional untuk Ketahanan Pangan?

Masihkah Indramayu Jadi Lumbung Pangan Nasional untuk Ketahanan Pangan?

Whats New
Harga Bahan Pokok Kamis 13 Juni 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Cabai Merah Keriting

Harga Bahan Pokok Kamis 13 Juni 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Cabai Merah Keriting

Whats New
Mengintip Upaya Jangka Pendek Kementan dalam Menggenjot Produksi Beras

Mengintip Upaya Jangka Pendek Kementan dalam Menggenjot Produksi Beras

Whats New
Tersandung Gagal Bayar, Investree Belum Dapat Tambahan Modal

Tersandung Gagal Bayar, Investree Belum Dapat Tambahan Modal

Whats New
Ini 'Ramalan' Terbaru Bank Dunia terhadap Ekonomi Indonesia 2024-2025

Ini "Ramalan" Terbaru Bank Dunia terhadap Ekonomi Indonesia 2024-2025

Whats New
Nyaris 10 Juta Gen Z Menganggur, Kemenko Perekonomian Tawarkan Program Prakerja

Nyaris 10 Juta Gen Z Menganggur, Kemenko Perekonomian Tawarkan Program Prakerja

Whats New
IHSG Bakal Melemah Hari Ini, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

IHSG Bakal Melemah Hari Ini, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Whats New
 The Fed Pertahankan Suku Bunga Tetap Stabil, dan Berencana Lakukan Pemotongan Tahun Ini

The Fed Pertahankan Suku Bunga Tetap Stabil, dan Berencana Lakukan Pemotongan Tahun Ini

Whats New
The Fed Tahan Suku Bunga, Saham di Wall Street Mayoritas Bullish

The Fed Tahan Suku Bunga, Saham di Wall Street Mayoritas Bullish

Whats New
Tarif Internet Starlink Vs Provider Lokal, Mana Lebih Murah? Ini Penjelasan Kominfo

Tarif Internet Starlink Vs Provider Lokal, Mana Lebih Murah? Ini Penjelasan Kominfo

Whats New
[POPULER MONEY] Kominfo Bantah Beri Karpet Merah ke Starlink | Ditransfer Uang Pinjol Ilegal, Ini yang Harus Dilakukan

[POPULER MONEY] Kominfo Bantah Beri Karpet Merah ke Starlink | Ditransfer Uang Pinjol Ilegal, Ini yang Harus Dilakukan

Whats New
Diperintah Jokowi Akuisisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Diperintah Jokowi Akuisisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Whats New
OJK: Kredit Macet 15 'Fintech Lending' di Atas 5 Persen

OJK: Kredit Macet 15 "Fintech Lending" di Atas 5 Persen

Whats New
Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Whats New
Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com