Banyak Kegiatan Abaikan Protokol Kesehatan, Pemerintah Mulai Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Kompas.com - 18/10/2021, 19:38 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat berkunjung ke Bali, Jumat (10/9/2021). Humas Pemprov BaliMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat berkunjung ke Bali, Jumat (10/9/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, saat ini tim penanganan Covid-19 berjaga-jaga mengantisipasi munculnya gelombang ketiga akibat wabah virus corona tersebut.

Hal ini lantaran Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut bahwa protokol kesehatan pencegah Covid-19 di berbagai kegiatan masyarakat mulai diabaikan.

"Karena tadi Presiden mengingatkan juga, sudah banyak kegiatan-kegiatan yang kadang-kadang mengabaikan protokol kesehatan. Baik di tempat pernikahan maupun di tempat-tempat kegiatan lain," ujar Luhut dalam konferensi pers evaluasi PPKM secara virtual, Senin (18/10/2021).

Baca juga: Pemerintah Terapkan PPKM Level 1 di 18 Kabupaten/Kota Luar Jawa-Bali, Ini Wilayahnya

"Kami sekali lagi mengimbau agar seluruh masyarakat patuh karena kami masih berjaga-jaga terhadap kemungkinan gelombang ketiga yang akan terjadi pada nanti Natal. Jadi semua kita harus berhati-hati," sambung Luhut.

Hingga saat ini, situasi pandemi Covid-19 terus terkendali pada tingkat yang rendah. Kasus konfirmasi Indonesia dan Jawa, Bali masing-masing telah turun hingga 99 persen dari kasus puncaknya pada 15 Juli lalu.

Rendahnya kasus konfirmasi harian menyebabkan kasus aktif nasional dan Jawa-Bali terus menunjukkan penurunan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Luhut bilang, saat ini hanya tersisa kurang dari 20.000 kasus aktif di nasional dan kurang dari 8.000 kasus aktif di Jawa dan Bali. Jauh menurun dibandingkan lebih dari 570.000 kasus aktif pada puncak varian Delta.

Baca juga: PPKM Diperpanjang, Tempat Bermain Anak Boleh Dibuka, Usia di Bawah 12 Tahun Boleh ke Tempat Wisata

Begitu pula dengan angka kematian di Jawa dan Bali yang diklaim nihil alias nol. Sama halnya di provinsi lain di Jawa dan Bali hanya mencatat kurang dari 5 kematian per hari.

Ia meyakini, tingkat kematian yang rendah mampu dijaga seiring dengan capaian vaksinasi lansia Jawa Bali yang meningkat tajam.

"Namun, langkah akselerasi tetap perlu dilakukan karena saat ini cakupan vaksinasi lansia Jawa Bali baru mencapai 43 persen. Kita ingin cakupan vaksinasi lansia dapat mencapai 70 persen," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.