Tak Ingin RI Jadi Negara Pecundang, Sri Mulyani Andalkan Anak Muda

Kompas.com - 19/10/2021, 17:49 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam rapat kerja bersama Komisi XI DPR RI membahas RUU HKPD, Senin (13/9/2021). Dok. Kementerian KeuanganMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam rapat kerja bersama Komisi XI DPR RI membahas RUU HKPD, Senin (13/9/2021).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati berharap banyak pada generasi milenial atau anak muda Indonesia, untuk menghindarkan Indonesia menjadi negara pecundang (loser).

Dia berharap, generasi milenial bisa berperan aktif mengeksplorasi dan berkontribusi dalam inovasi teknologi digital, tak hanya mengadopsi teknologi digital buatan luar negeri.

Akselerasi digital adalah salah satu fenomena global yang mampu membuat sebuah negara dianggap pecundang atau pemenang (winner). Selain digitalisasi, dua tantangan lainnya adalah pandemi dan perubahan iklim (climate change).

"Saya harap seluruh jajaran melakukan adopsi teknologi, namun kita juga menjadi negara yang mampu ikut berkontribusi dalam inovasi dan terus mengeksplorasi perubahan akibat adanya teknologi digital di berbagai segmen kehidupan masyarakat," kata Sri Mulyani dalam webinar Festival Transformasi Kementerian Keuangan, Selasa (19/10/2021).

Baca juga: Transaksi QRIS Bank Syariah Indonesia Tumbuh 447 Persen

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini mengungkapkan, Indonesia termasuk negara yang memiliki keuntungan lantaran mendapat bonus demografi.

Bonus demografi adalah perubahan struktur umur penduduk, di mana penduduk usia produktif lebih banyak ketimbang usia non produktif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sebagian besar masyarakat merupakan segmen masyarakat muda. Itu suatu advantage karena dengan demografi mereka lebih mampu beradaptasi, tidak terkunci di dalam sebuah mindset dan kekolotan yang menyebabkan kita tidak mampu berubah," ucap Sri Mulyani.

Namun kata Sri Mulyani, bonus demografi tak serta-merta membuat suatu negara bertumbuh positif jika tidak dimanfaatkan dengan baik.

Oleh karena itu, peran keuangan negara sangat penting untuk membangun kualitas sumber daya manusia (SDM) berkompeten. Sebab SDM merupakan aset yang paling utama untuk membangun negeri.

Baca juga: Solar Langka di Beberapa Daerah, Pertamina Sebut Stok Masih Cukup

"Apalagi manusia yang sekarang demografinya masih muda, dia menjadi aset yang luar biasa apabila kita bisa tingkatkan kemampuan, entah dari sisi pendidikan, skill, mindset, karakter, value, maupun kesehatan dan dalam menciptakan sebuah lingkungan dan sistem sosial yang baik," jelas Sri Mulyani.

Adapun peran keuangan negara ditujukan untuk mereformasi bidang pendidikan maupun kesehatan. Begitupun menjamin masyarakat miskin mendapat haknya melalui jaring pengaman sosial (bansos).

"Ini peranan keuangan negara menjadi penting. Tidak hanya dukungan policy, regulasi, transformasi, dan reformasi bidang pendidikan dan kesehatan, namun kita juga aktif terus berinovasi dari sisi inovasi kebijakan negara yang inklusif," tutup Sri Mulyani.

Baca juga: MTI: Proyek Kereta Cepat Krusial bagi Sektor Transportasi Publik

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.