Anjlok, Harga Minyak Mentah Jauhi Level 100 Dollar AS

Kompas.com - 16/08/2022, 07:24 WIB

NEW YORK, KOMPAS.comHarga minyak mentah dunia mengalami penurunan pada perdagangan Senin (15/8/2022) waktu setempat. Penurunan harga minyak, terjadi setelah rilis data ekonomi China yang mengkhawatirkan, dan percepatan negosiasi AS-Iran terkait nuklir.

Mengutip Bloomberg, harga minyak mentah West Texas Immediately (WTI) turun 1,2 persen menjadi 88,3 dollar AS per barrel. Sementara itu, minyak Brent anjlok 3,11 persen menjadi 95,1 dollar AS per barrel.

Harga minyak di awal pekan dibuka dengan sentimen bearish, setelah China mengumumkan penurunan suku bunga acuan, sebagai respon terhadap data ekonomi yang lemah. Sementara itu, Iran mengisyaratkan kesepakatan nuklir dapat dicapai dalam beberapa hari ke depan. Dimana hal ini meningkatkan prospek minyak mentah Iran kembali ke pasar global.

Baca juga: Menteri Teten: TBS Sawit Diolah Jadi Minyak Makan Merah, Permintaannya Sudah Mencapai 200 Ton

“Sebagian besar meningkatkan kemungkinan kesepakatan Iran. Saya melihat 80 dollar AS per barrel, sebagai bentuk dukungan yang mendorong pembeli mulai tertarik pada harga tersebut," kata Rebecca Babin, senior energy trader CIBC Private Wealth Management.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan, pihaknya sudah memberi sinyal kepada Uni Eropa pada Senin malam tentang rancangan kesepakatan nuklir yang akan diselesaikan dengan AS. Kesepakatan juga bernada lebih damai dalam beberapa bulan terakhir.

“Mungkin ada dasar untuk perjanjian yang ditandatangani, dalam waktu dekat,” kata Juru bicara kementerian luar negeri Iran.

Minyak mentah telah bergerak lebih rendah selama beberapa bulan terakhir di tengah kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi, yang menurunkan keuntungan pasca invasi Rusia ke Ukraina Februari 2022 lalu. Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi menyebut, beberapa manager keuangan, memangkas taruhan bullish mereka untuk minyak WTI ke level terendah.

Data yang dirilis oleh China di awal pekan ini menunjukkan permintaan minyak China bulan lalu mengalami penurunan sekitar 10 persen yoy. Hal ini disebabkan oleh Covid-19 yang memukul ekonomi negara tirai bambu tersebut, yang mengakibatkan penguncian, sehingga mobilitas menurun.

"Kami menilai, ekonomi China jauh daripada sebelumnya, konsumsi lebih rendah, termasuk juga untuk minyak," kata kepala penelitian Sucden Financial Geordie Wilkes.

Pemulihan ekonomi China secara tak terduga melemah pada Juli 2022 karena wabah baru Covid-19 berdampak pada belanja konsumen dan bisnis. Output industri 3,8 persen dari tahun lalu, lebih rendah dari bulan Juni 3,9 persen, dan meleset dari perkiraan ekonom sebesar 4,3 persen. Sektor penyulingan minyak juga mengalami penurunan kinerja, karena pabrik tutup untuk melakukan pemeliharaan.

Baca juga: Harga Minyak Dunia Menguat dalam Sepekan, Ini Sebabnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Bloomberg


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.