Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Profil Sodetan Ciliwung yang Dibilang Jokowi Mangkrak 6 Tahun

Kompas.com - Diperbarui 28/01/2023, 04:16 WIB
Muhammad Idris

Penulis

KOMPAS.com - Sodetan Ciliwung atau Sodetan Kali Ciliwung jadi sorotan publik setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut proyek ini mangkrak selama kurun waktu 6 tahun.

Ada sejumlah kendala yang membuat proyek Sodetan Ciliwung terhenti, namun yang paling dominan adalah perkara pembebasan lahan, terutama di bagian jalur air masuk (inlet) lantaran ada penolakan warga.

Sejarah Sodetan Ciliwung

Dikutip dari laman resmi Kementerian PUPR, proyek Sodetan Ciliwung adalah upaya pemerintah pusat dengan menggandeng Pemprov DKI Jakarta untuk mengatasi banjir yang rutin melanda Ibu Kota setiap tahunnya.

Proyek Sodetan Ciliwung adalah satu dari sekian proyek pengendali banjir di kawasan hilir selain dengan sumur resapan, tanggul raksasa di pesisir Utara (giant sea wall), dan normalisasi sungai.

Baca juga: Mencontoh Naturalisasi Sungai di Singapura yang Efektif Atasi Banjir

Sementara di hulu, pemerintah membangun dua bendungan sekaligus, yakni Bendungan Ciawi dan Bendungan Sukamahi yang sudah beroperasi mulai akhir tahun 2022 kemarin.

Sodetan Ciliwung sebenarnya sudah digagas sejak lama, atau sejak dimulainya proyek Banjir Kanal Timur.

Namun kemudian proyek ini baru direalisasikan di tahun 2014 atau saat Jokowi masih menjabat Gubernur DKI Jakarta. Proyek tetap berjalan meski kala itu masih ada penolakan warga yang bakal tergusur.

Proyek Sodetan Sungai Ciliwung yang diharapkan bisa menekan banjir di Jakarta.Dok. Kementerian PUPR Proyek Sodetan Sungai Ciliwung yang diharapkan bisa menekan banjir di Jakarta.

Pada awalnya, terowongan Sodetan Ciliwung itu ditargetkan bisa rampung di tahun 2015. Ada dua terowongan yang dibangun, saluran pertama selebar 3,25 meter dan saluran kedua 3,2 meter, total panjangnya 1,3 kilometer.

Untuk itu, dibangun dua inlet, inlet pertama untuk mengalirkan air dari Sungai Cipinang, lalu inlet kedua untuk Sungai Ciliwung.

Baca juga: Baru 3 Bulan Menjabat, Dirut MRT Jakarta Pilihan Anies Sudah Dicopot

Dari kedua sungai itu, nantinya air dialirkan ke Banjir Kanal Timur (BKT) yang bisa menampung aliran air jauh lebih besar dibanding kedua sungai alami tersebut. Air yang dialirkan Sodetan Ciliwung akan keluar di wilayah Kebon Nanas.

Pembangunan Sodetan Ciliwung ini akan mengurangi debit banjir Sungai Ciliwung dengan mengalirkan air sebesar 60 m3/detik ke Kanal Banjir Timur, saat Sungai Ciliwung sudah tidak lagi mampu menampung debit air pada perkiraan debit banjir ulang 25 tahunan sebesar 508 m3/detik.

Beberapa daerah akan diuntungkan dengan keberadaan proyek ini seperti kawasan Jatinegara dan Kampung Melayu, dua daerah di Jakarta yang jadi langganan banjir akibat hujan deras maupun dampak kiriman air dari hulu.

Mangkrak 6 tahun

Dalam perjalanannya, pembebasan lahan untuk proyek ini mengalami kendala. Hingga kepemimpinan Jokowi digantikan Gubernur Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), pembebasan lahan tak juga kunjung rampung. Ahok menyebut banyak mafia tanah menghambat proyek tersebut.

Baca juga: Hingga Lengser, Anies Belum Bisa Penuhi Janjinya Jual Saham Bir Anker

Di era Gubernur Anies Baswedan, upaya pembebasan lahan Sodetan Ciliwung masih dilanjutkan. Pada 2019, Anies mengeluarkan Keputusan Gubernur Nomor 1744 Tahun 2019.

Keputusan ini mengatur tentang Tim Persiapan Pengadaan Tanah untuk Pembangunan Sodetan Kali Ciliwung di Bidara Cina, Jatinegara, Jakarta Timur.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Konser Taylor Swift Disebut Bisa Bikin Bank Sentral Inggris Tunda Pangkas Suku Bunga

Konser Taylor Swift Disebut Bisa Bikin Bank Sentral Inggris Tunda Pangkas Suku Bunga

Whats New
Cara Beli Token Listrik dan Bayar Listrik PLN via Livin’ by Mandiri

Cara Beli Token Listrik dan Bayar Listrik PLN via Livin’ by Mandiri

Spend Smart
5 Tren Digitalisasi Rantai Pasok Perusahaan untuk Genjot Pendapatan

5 Tren Digitalisasi Rantai Pasok Perusahaan untuk Genjot Pendapatan

Work Smart
Cara Mengatasi ATM BRI Terblokir, Bisa lewat HP

Cara Mengatasi ATM BRI Terblokir, Bisa lewat HP

Whats New
Strategi Semen Indonesia Dorong Keberlanjutan Bisnis di Tengah Tantangan 'Oversupply'

Strategi Semen Indonesia Dorong Keberlanjutan Bisnis di Tengah Tantangan "Oversupply"

Whats New
Long Weekend Idul Adha, KAI Operasikan KA Mutiara Timur

Long Weekend Idul Adha, KAI Operasikan KA Mutiara Timur

Whats New
Jadwal Operasional BNI Selama Libur dan Cuti Bersama Idul Adha 2024

Jadwal Operasional BNI Selama Libur dan Cuti Bersama Idul Adha 2024

Whats New
International Expo 2024 Libatkan Investor dari 20 Negara, BSI Bidik Transaksi Rp 1 Triliun

International Expo 2024 Libatkan Investor dari 20 Negara, BSI Bidik Transaksi Rp 1 Triliun

Whats New
Soal Tokopedia PHK Karyawan, GoTo Sebut Bukan Pemegang Saham Mayoritas

Soal Tokopedia PHK Karyawan, GoTo Sebut Bukan Pemegang Saham Mayoritas

Whats New
50 Persen Kebutuhan Listrik di Ambon Dipasok dari Pembangkit Apung PLN IP

50 Persen Kebutuhan Listrik di Ambon Dipasok dari Pembangkit Apung PLN IP

Whats New
Tungku Smelter Morowali Semburkan Uap Panas, 2 Pekerja Terluka

Tungku Smelter Morowali Semburkan Uap Panas, 2 Pekerja Terluka

Whats New
Mulai 18 Juni, 2 Kereta Ekonomi Ini Pakai Rangkaian New Generation

Mulai 18 Juni, 2 Kereta Ekonomi Ini Pakai Rangkaian New Generation

Whats New
Daftar UMK Kota Bandung 2024 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Daftar UMK Kota Bandung 2024 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Work Smart
KAI Services Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA/SMK, Simak Persyaratannya

KAI Services Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA/SMK, Simak Persyaratannya

Work Smart
SBSN, SUN, dan SBN, Apa Bedanya?

SBSN, SUN, dan SBN, Apa Bedanya?

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com