Ekonom Core: Cetak Uang Saat Likuiditas Kering Tidak Masalah

Kompas.com - 17/05/2020, 08:01 WIB
Direktur Riset Centre of Economic Reform (CORE) Piter Abdullah menyampaikan pendapatnya terkait adanya wacana Tax Amnesty jilid II dalam sebuah diskusi di Jakarta, Rabu (14/8/2019). KOMPAS.COM/MURTI ALI LINGGADirektur Riset Centre of Economic Reform (CORE) Piter Abdullah menyampaikan pendapatnya terkait adanya wacana Tax Amnesty jilid II dalam sebuah diskusi di Jakarta, Rabu (14/8/2019).
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Riset CORE Indonesia Piter Abdullah menilai mencetak uang dikala kondisi likuidasi kering bukanlah suatu masalah dan tidak akan menyebabkan hiperinflasi.

Pernyataan itu disampaikan Piter saat ditanya terkait sikap DPR yang mendesak Bank Indonesia (BI) mencetak uang Rp 600 Triliun di tengah pandemi corona (Covid-19).

“Faktor yang menyebabkan inflasi adalah dari faktor demand dan oleh karena itulah jika kita mengguyur likuiditas (cetak uang) di tengah kondisi likuiditas yang kering, maka tidak masalah. Kita tidak akan menjadi banjir (uang),” kata Piter kepada Kompas.com, Jakarta, Sabtu (16/5/2020).

Baca juga: Singapore Airlines Laporkan Rugi Bersih Pertama dalam 48 Tahun

Pieter mengatakan, bila BI mencetak uang, maka Indonesia masih berpotensi selamat dari krisis. Indonesia dinilai berada di jurang resesi sehingga para pemangku kepentingam dianggap perlu berpikir cepat dan tepat.

“Pemerintah dan otoritas melihat urgency pembiayaan fiskal. Kita sudah diambang resesi karena kita mengalami perlambatan pertumbuhan ekonomi. Ke depan perlambatan ekonomi akan cukup dalam. Kalau kita tidak mngambil respons kebijakan yang tepat tentunya kita bisa jatuh ke krisis,” kata dia.

Pieter mengatakan jika Indonesia mengalami resesi, maka pemulihan ekonomi akan bergantung kepada respons pemerintah. Misalnya tindakan pemerintah untuk mebantu dunia usaha lewat stimulus fiskal atau Quantitative Easing (QE).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Di negara lain enggak ada berdebat dan kebanyakan polemik. Di sana langsung stimulusnya ribuan triliun dan tidak ada yang mmpermasalahkan dan membikin rebut. Dan itu semuanya cetak uang,” ungkap dia.

Baca juga: 10 Pegawai Pertama Facebook, Bagaimana Karier Mereka Saat Ini?

Pencetakan uang merupakan bagian dari pembiayaan fiskal. Pieter menyebut saat ini sulit memenuhi biaya fiskal dengan kondisi yang melanda global saat ini. Ia juga menuturkan, sulit untuk menerbitkan surat utang karena tidak ada pembeli baik domestik maupun global.

“Kan mau enggak mau BI yang beli. Itu kan artinya cetak uang. Jadi cetak uang adalah bagian dari pembiayaan fiskal di mana fiskal ditujukan untuk memberikan stimulus perekonomian,” ucapnya.

Sebelumnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat pada kuartal I-2020. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi kuartal 1-2020 hanya 2,97 persen, lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun 2019 yang sebesar 4,97 persen.

Baca juga: Viral Petani Ramai-ramai Buang Sayur ke Sungai, Ini Fakta Sebenarnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.