Kompas.com - 24/06/2020, 12:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan pandemi Covid-19  bukan menjadi alasan bagi pelaku UMKM untuk menjadi lemah.

Namun, lebih dari itu, kondisi pandemi harus bisa membuat pelaku usaha lebih kuat.

Ia menyebut dengan adanya pandemi ini seharusnya bisa menjadi momen untuk bangkit dengan cara mencari cara-cara baru serta model-model bisnis baru agar tetap terus berkembang.

Baca juga: BI Gencarkan Penggunaan QRIS, Bagaimana Nasib Uang Tunai Nantinya?

"Untuk itu, kita didorong terus untuk lebih kreatif lagi serta memiliki inovasi-inovasi yang baru. Dengan begitu kita bisa memiliki cara dan tahu bagaimana langkah kita selanjutnya dalam mengembangkan bisnis kita," ujarnya dalam press conference secara virtual, Rabu (24/6/2020).

Adapun salah satu cara yang dapat dilakukan kata Perry yaitu melakukan digitalisasi. Menurutnya  digitalisasi bisa membuat pekerjaan lebih mudah dan efisien.

"Begitupun dengan keuangan, kita sudah sepakat dari BI dan perbankan lainnya untuk membangun ekosistem dan keuangan digital," katanya.

Salah satunya yaitu BI mendorong para pelaku UMKM untuk melakukan transaksi pembayaran secara digital menggunakan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

Baca juga: Ini Manfaat Penggunaan QRIS Bagi Pedagang

Perry menyebut pihaknya beserta perbankan lainnya akan membawa semua pelaku UMKM yang selama ini masih informal untuk tersambung ke dunia digital baik melalui fintech, perbankan dan lainnya.

"Kita akan mendorong pasar-pasar tradisional, para petani, nelayan dan UMKM untuk melakukan digitalisasi pembayaran QRIS. Kita dorong mereka bukan hanya untuk memperbaiki inklusi keuangannya tapi juga inklusi ekonomi kita," jelasnya.

Sementara itu, Asisten Gubernur Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Bank Indonesia Filaningsih Hendarta mengatakan, saat ini pertumbuhan jumlah UMKM yang sudah menggunakan metode pembayaran QRIS menunjukkan peningkatan.

Ia menyebut ada 87 persen pelaku UMKM yang sudah melakukan metode pembayaran QRIS.

"Kalau kita lihat peningkatannya dari bulan Maret sampai Juni, UMKM yang menggunakan QRIS ada 119 persen dan donasi-donasi sosial yang juga melakukan hal yang sama 119 persen," jelas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Rilis
Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Whats New
Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

Whats New
Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Whats New
Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Whats New
Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

BrandzView
Lakukan Transformasi Bisnis, Produk Bebas Asap Philip Morris Tersedia di 70 Pasar

Lakukan Transformasi Bisnis, Produk Bebas Asap Philip Morris Tersedia di 70 Pasar

Whats New
Ini Strategi Surveyor Indonesia untuk Dongkrak Pendapatan

Ini Strategi Surveyor Indonesia untuk Dongkrak Pendapatan

Rilis
Jurus Kemenaker Turunkan Jumlah Pengangguran pada Tahun Ini

Jurus Kemenaker Turunkan Jumlah Pengangguran pada Tahun Ini

Whats New
Aplikasi Investasi Ajaib Alami Gangguan, Ini Kata Manajemen

Aplikasi Investasi Ajaib Alami Gangguan, Ini Kata Manajemen

Whats New
Produsen Pelat Baja Gunawan Dianjaya Steel Lirik Potensi Pasar IKN

Produsen Pelat Baja Gunawan Dianjaya Steel Lirik Potensi Pasar IKN

Whats New
Digitalisasi UMKM dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Digitalisasi UMKM dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Whats New
Pendamping Sosial Dinilai Perlu Beralih Status Jadi PPPK

Pendamping Sosial Dinilai Perlu Beralih Status Jadi PPPK

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.