Demi Ekonomi Positif di Akhir 2020, Pemerintah Bakal Rilis Subsidi Ini

Kompas.com - 13/08/2020, 12:14 WIB
Ilustrasi shutterstock.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah mengeluarkan segala jurus untuk memompa kinerja perekonomian yang tertekan akibat pandemi virus corona (Covid-19).

Sebab, meski dalam kondisi tertekan, pemerintah berharap hingga akhir tahun perekonomian Indonesia masih bisa bertahan di zona positif.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memaparkan, agar perekonomian RI setidaknya bisa tumbuh di kisaran nol persen hingga 1 persen pada akhir tahun, kinerja perekonomian pada kuartal III dan IV mendatang harus benar-benar didorong.

 

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Diprediksi -1 Persen di Kuartal III 2020, RI Terancam Resesi

Pasalnya, di kuartal II tahun ini, ekonomi RI mengalami kontraksi cukup dalam, yakni sebesar -5,32 persen.

"Untuk kuartal III, kita berharap growth minimal 0 persen dan positif 0,5 persen," ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers virtual, Rabu (5/8/2020).

Sementara itu, untuk realisasi kuartal terakhir tahun ini diharapkan dapat tumbuh di kisaran 3 persen.

"Kalau terjadi keseluruhan pertumbuhan ekonomi 2020 diharapkan akan tetap terjaga pada zona positif, minimal 0 persen hingga 1 persen," ucapnya.

Adapun Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memproyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia kembali minus pada kuartal III tahun ini.

Baca juga: Menko Airlangga Prediksi Pertumbuhan Ekonomi 2020 Minus 0,49 Persen

Artinya, perekonomian Indonesia terancam bakal masuk ke dalam jurang resesi lantaran selama dua kuartal berturut-turut mengalami kontraksi.

Airlangga dalam paparannya di acara Rapat Kerja Nasional Asosiasi Pengusaha Indonesia (Rakernas Apindo) memproyeksi, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III 2020 akan -1 persen. Sementara, realisasi pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2020 lalu -5,32 persen.

"Jika melihat pertumbuhan ekonomi Indonesia ini dibandingkan negara lain kuartal I adalah satu dari sedikit yang masih positif bersama dengan Korea Selatan. Sementara kalau dilihat kuartal II, negara lain jatuh lebih dalam," jelas Airlangga dalam video conference, Rabu (12/8/2020).

Untuk mendukung kinerha perekonomian hingga akhir tahun, pemerintah tengah menggodok berbagai skema stimulus baru untuk menggerakkan perekonomian.

Baca juga: Resesi Ekonomi dan Kepercayaan Publik pada Jokowi

Stimulus tersebut memiliki sasaran mulai dari pegawai swasta, ibu rumah tangga, anak sekolah, hingga pelaku UMKM.

Adapun rinciannya sebagai berikut. 

1. Subsidi Gaji Karyawan Swasta

Pemerintah memutuskan untuk memberikan subsidi gaji kepada 15,7 juta pekerja dengan jumlah total anggaran sebesar Rp 37,7 triliun.

Bantuan subsidi gaji ini diberikan kepada pekerja formal atau buruh sebesar Rp 600.000 per bulan selama empat bulan sehingga total menjadi Rp 2,4 juta per orang.

Uang tersebut akan ditransfer ke rekening pekerja yang terdaftar di dalam BPJS Ketenagakerjaan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X