Jokowi: Tahun Depan Kita Insya Allah Surplus dengan China

Kompas.com - 24/11/2021, 16:06 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meyakini, neraca perdagangan RI bakal surplus dengan China di tahun 2022. Hal itu dia ungkapkan dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia, Rabu (24/11/2021).

Saat ini, neraca perdagangan masih defisit sebesar 1,5 miliar dollar AS dengan China. Namun defisit itu lebih baik dibanding defisit 18,41 miliar dollar AS pada tahun 2018 lalu.

"Sekarang ini baru di bulan Oktober, kita sudah menjadi minus 1,5 miliar dollar AS khusus ke RRT. Dulu kita defisit, tahun depan Insya Allah kita sudah surplus dengan RRT," kata Jokowi dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia, Rabu (24/11/2021).

Baca juga: Digugat Uni Eropa soal Nikel di WTO, Jokowi: Dengan Cara Apa Pun Kita Lawan!

Jokowi mengungkapkan, pulihnya neraca perdagangan terjadi lantaran Indonesia mulai menyetop ekspor bahan mentah, seperti nikel. Pemerintah lebih memilih ekspor barang jadi atau setengah jadi alih-alih mengekspor bijih nikel.

Penyetopan ini menciptakan nilai tambah yang lebih tinggi untuk Indonesia, sekaligus menciptakan lapangan pekerjaan. Dari penyetopan nikel, potensi penyerapan nilai tambah Indonesia tahun ini mencapai 20 miliar dollar AS, lebih tinggi dibanding 3-4 tahun lalu yang mencapai 1,1 miliar dollar AS.

"Tahun ini perkiraan saya sudah meloncat ke angka 20 miliar dollar AS, karena stop nikel dari kira-kira Rp 15 triliun, kemudian melompat menjadi Rp 280 triliun. Ini akan memperbaiki neraca perdagangan kita, memperbaiki neraca pembayaran, CAD akan lebih baik," ucap Jokowi.

Ke depan kata Jokowi, pemerintah secara bertahap akan menyetop ekspor bahan mentah lainnya, seperti bauksit, timah, hingga tembaga.

Hal ini bakal mendulang nilai tambah. Khusus bauksit misalnya, Jokowi memproyeksi nilai tambah yang dihasilkan mencapai 20-30 miliar dollar AS.

"Kalau nanti bauksit di-stop, nilainya kurang lebih juga akan sama. Kita akan melompat ke angka-angka kurang lebih 20-30 miliar dollar AS. Satu komoditas, 2 komoditas ,3 komoditas 4 komoditas, bayangkan kalau itu semuanya di industrialisasi di negara kita," beber Jokowi.

Baca juga: Uni Eropa, Gigih Tolak Sawit Indonesia, Tapi Butuh Nikelnya

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kode Bank BNI dan Cara Transfer Antarbank di ATM dengan Mudah

Kode Bank BNI dan Cara Transfer Antarbank di ATM dengan Mudah

Spend Smart
Cara Top Up DANA lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Cara Top Up DANA lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Spend Smart
Cara Top Up Gopay Lewat m-Banking BCA hingga OneKlik Secara Mudah

Cara Top Up Gopay Lewat m-Banking BCA hingga OneKlik Secara Mudah

Spend Smart
Inilah 5 Sekolah Termahal di Indonesia, SPP-nya Hingga Ratusan Juta

Inilah 5 Sekolah Termahal di Indonesia, SPP-nya Hingga Ratusan Juta

Spend Smart
Bos Krakatau Steel Pimpin Asosiasi Industri Besi-Baja se-Asia Tenggara

Bos Krakatau Steel Pimpin Asosiasi Industri Besi-Baja se-Asia Tenggara

Rilis
Luncurkan Livin' Investasi, Bank Mandiri Targetkan Pertumbuhan Bisnis Wealth Management

Luncurkan Livin' Investasi, Bank Mandiri Targetkan Pertumbuhan Bisnis Wealth Management

Whats New
Jobseeker, Simak 10 Tips Ikut Job Fair Agar Sukses Dapat Pekerjaan

Jobseeker, Simak 10 Tips Ikut Job Fair Agar Sukses Dapat Pekerjaan

Work Smart
Kuasa Hukum Korban Berharap Aset KSP Indosurya Ditelusuri Lagi

Kuasa Hukum Korban Berharap Aset KSP Indosurya Ditelusuri Lagi

Whats New
UMKM Ingin Menjual Produk ke Pemerintah? Ini Daftar E-Katalog LKPP

UMKM Ingin Menjual Produk ke Pemerintah? Ini Daftar E-Katalog LKPP

Smartpreneur
Pembiayaan APBN Melalui Utang Turun 62,4 Persen, Hanya Rp 155,9 Triliun Per April 2022

Pembiayaan APBN Melalui Utang Turun 62,4 Persen, Hanya Rp 155,9 Triliun Per April 2022

Whats New
Bank Mandiri Luncurkan Fitur Investasi di Aplikasi Livin'

Bank Mandiri Luncurkan Fitur Investasi di Aplikasi Livin'

Whats New
Jokowi Minta Luhut Bantu Urus Minyak Goreng, Ini Kata Kemendag

Jokowi Minta Luhut Bantu Urus Minyak Goreng, Ini Kata Kemendag

Whats New
Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Whats New
Kemendag Ungkap Alasan Larangan Eskpor CPO Dicabut

Kemendag Ungkap Alasan Larangan Eskpor CPO Dicabut

Whats New
Jadi Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK, Mirza Adityaswara Mengudurkan Diri dari Presiden Komisaris OVO

Jadi Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK, Mirza Adityaswara Mengudurkan Diri dari Presiden Komisaris OVO

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.