Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gen Z, Ini Potensi Risiko Punya Sahabat di Kantor yang Perlu Diketahui

Kompas.com - 30/11/2023, 12:13 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis

Sumber CNBC

JAKARTA, KOMPAS.com - Memiliki teman baik atau sahabat di kantor memang tidak ada salahnya. Namun demikian, perlu dipahami bahwa memiliki sahabat di kantor juga bisa memberikan dampak yang kurang baik.

Dikutip dari CNBC, Kamis (30/11/2023), dalam sebuah survei yang baru-baru ini digelar oleh Glassdoor, lebih dari 51 persen dari total pegawai dan 63 persen pegawai gen Z yang menjadi responden memiliki sahabat di kantor.

Mereka yang disurvei melaporkan beberapa manfaat kesehatan mental yang cukup penting dari memiliki sahabat di kantor, yakni dukungan dan kebahagiaan di tempat kerja merupakan dua manfaat utama, diikuti oleh pereda stres.

Baca juga: Sri Mulyani kepada Gen Z: Impian Kalian adalah Impian Indonesia...

Ilustrasi bekerja di kantor. PEXELS/EDMOND DANTES Ilustrasi bekerja di kantor.

Meskipun demikian saat menjalin hubungan persahabatan di kantor, Anda perlu ingat bahwa taruhannya berbeda, kata kepala ekonom Glassdoor, Aaron Terrazas.

“Pertemanan di tempat kerja tidak akan pernah sama dengan persahabatan di luar tempat kerja, dan penting untuk diingat bahwa Anda mungkin perlu terus bekerja dengan teman kerja bahkan setelah persahabatan tersebut memburuk,” kata Terrazas.

Berikut adalah dua potensi kerugian memiliki sahabat di kantor yang perlu dipahami.

1. Salah satu dari Anda bisa menjadi atasan bagi yang lain

Anda atau sahabat Anda mungkin menerima promosi jabatan dan diharapkan untuk mengelola satu sama lain. Menjalankan transisi tersebut bukanlah hal yang mudah, jelas Terrazas.

Baca juga: Cara Mengatur Keuangan Gen Z Setelah Terima Gaji

Jika Anda dipromosikan menjadi atasan bagi sahabat Anda, sebaiknya segera atasi perubahan tersebut, saran Brandon Smith, terapis dan pelatih karier yang dikenal sebagai The Workplace Therapist.

“Sebelum pengumuman atau setelah pengumuman, ajaklah mereka nongkrong dan luangkan waktu untuk membicarakannya,” tutur Smith.

Halaman:
Sumber CNBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com